Obat Paling Merusak Otak dan Dampaknya



Obat Paling Merusak Otak dan Dampaknya – Apa pun jenis obat yang digunakan seseorang, pada akhirnya akan memengaruhi otak. Mendengus, minum, menyuntikkan, menelan, atau menggabungkan cara-cara ini pada akhirnya akan mengantarkan obat ke aliran darah, bergerak di sebelah otak. Karena otak memiliki peran dalam mengatur judi slot online jackpot terbesar semua pikiran dan fungsi, masuk akal jika obat tertentu harus berjalan ke otak untuk menimbulkan dampak.

Penyalahgunaan jangka panjang dan penyalahgunaan obat-obatan dapat sangat mempengaruhi cara kerja otak. Obat-obatan sangat mampu melakukan ini karena, setelah tertelan, mereka mengubah kimiawi otak untuk mempercepat atau memperlambat sistem saraf pusat. Jika fungsi vital otak ini diubah atau terganggu dengan cara apa pun karena penggunaan narkoba, itu akan mengancam jiwa.

How Drugs and Alcohol Affect the Brain | Ventura Recovery

Obat Paling Merusak Otak dan Dampaknya

Kokain

Kokain mengganggu penggunaan dopamin di otak, menyampaikan pesan dari satu neuron ke neuron lainnya. Secara umum, kokain menghentikan neuron mematikan dopamin, yang mengakibatkan aktivasi jalur otak yang tidak teratur. Crack menempati peringkat sebagai obat paling merusak ketiga, yang menyebabkan tinggi yang lebih ringan. Dari orang yang mencoba kokain, sekitar 22% menjadi tergantung pada obat ini di beberapa titik.

Heroin

Para ahli menilai heroin sebagai jenis narkoba yang paling membuat ketagihan. Ini adalah opiat yang umumnya menyebabkan tingkat dopamin dalam sistem otak meningkat. Meskipun heroin dianggap sebagai salah satu obat yang paling membuat ketagihan, heroin juga berbahaya.

Alkohol

Alkohol seperti bir, minuman keras malt, dan anggur memiliki berbagai efek pada otak, termasuk efek jangka panjang dan jangka pendek. Penyalahgunaan dalam minuman alkohol dapat menyebabkan gangguan memori, pingsan, dan pengambilan keputusan yang lemah. Sekitar 22% orang yang minum sering mengembangkan ketergantungan alkohol. Peminum berat yang menderita kecanduan alkohol berisiko lebih tinggi mengalami penurunan rentang perhatian dan kehilangan ingatan.

Metamfetamin

Penyalahgunaan obat ini dalam jangka panjang memiliki beberapa konsekuensi negatif, termasuk kecanduan. Orang yang menggunakan obat ini dalam jangka panjang dapat menunjukkan gejala yang berbeda seperti kecemasan, insomnia, perubahan suasana hati, perilaku kekerasan, dan kebingungan. Masalah-masalah ini mencerminkan perubahan signifikan di otak. Perubahan fungsional dan struktural yang parah di otak akibat penggunaan metamfetamin menyebabkan berbagai masalah kognitif dan emosional.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *